09 April 2009

Gimik kedua Najib sekali lagi gagal ...

Gimik perubahan yang hendak ditunjukkan oleh Najib Razak di hari pertama menjadi perdana menteri - dengan mengumumkan pembebasan 13 tahanan ISA dan menarik balik penggantungan 3 bulan akhbar Harakah dan Suara Keadilan - tidak menjadi, dan petang semalam, 9 April, pembentukan kabinet barunya juga tidak memberi impak besar kepada imej pembaharuan yang digembar-gemburkannya. Sekali lagi gimiknya tidak menjadi.

Ya, apa yang rakyat harapkan daripada kabinet barunya ini? Penolakan pengundi Bukit Gantang dan Bukit Selambau jelas merakamkan angin perubahan yang dicetuskan pada 8 Mac 2008 masih berterusan. Rakyat sudah menolak budaya politik lama, yang masih diwarisi oleh Najib daripada Abdullah Badawi, dan sebelumnya Dr Mahathir. Apabila Najib nampak rapat dan sememangnya akrab dengan Mahathir, sehingga bekas perdana menteri itu tidak sabar-sabar lagi untuk menyertai semula Umno selepas Abdullah bersara, maka gimik perubahan yang dicanangkan selama ini hanya usaha kosmetik untuk mendapatkan kembali undi daripada rakyat. Tak lebih dari itu.

Antara petunjuk Mahathir kembali berpengaruh dalam pemerintahan Najib adalah perlantikan Mukhriz Mahathir sebagai timbalan menteri MITI. Lebih ketara apabila Ketua Pemuda Umno yang baru, Khairy Jamaluddin langsung tidak diberikan apa-apa jawatan dalam kabinet sedangkan rakan sejawatnya dalam Wanita Umno, Shahrizat Jalil, yang tidak pun menjadi Ahli Parlimen diberikan posisi menteri. Ketua Puteri pun dianugerahkan jawatan timbalan menteri. Apa kesalahan Khairy sehingga disisihkan begitu rupa kalau bukan kerana Najib mahu mengambil hati Mahathir? Bukankah Mahathir tetap berpandangan cukup negatif dan penuh prasangka dengan Khairy dan bapa mentuanya, Abdullah? Khairy seolah-olah menerima nasib yang sama dengan Zahid Hamidi ketika menang Ketua Pemuda Umno dahulu, di zaman Mahathir, ketika Zahid dilihat orang kuat Anwar.

Siapa muka baru yang dilihat mampu menjalankan amanah rakyat dengan jujur, bersih, telus dan berkesan? Apakah muka lama yang dikekalkan itu merupakan menteri yang berkeupayaan menjalankan tugas dengan baik, bebas daripada rasuah, mengutamakan kepentingan rakyat daripada memperkayakan diri dan kroni? Dan sejauh mana kecilnya keanggotaan kabinet kali ini berbanding saiz XXL kabinet Abdullah dahulu, sekurang-kurangnya untuk menjimatkan wang rakyat?

Kabinet lama ada 32 menteri. Kabinet Najib ada 28 menteri. Dulu timbalan menteri ada 38, sekarang bertambah 40. Apa sangat yang mahu dibanggakan dengan jumlah itu? Cuba kita teliti siapa menteri yang nampaknya naik pangkat, mungkin kerana kemenangan dalam pemilihan Umno; bersihkah mereka? Apakah selama memegang kuasa, ia tidak digunakan untuk kepentingan diri dan kelompok? Bukankah mereka juga merupakan sebahagian besar dari anggota kabinet yang pernah ditolak oleh pengundi setahun lalu?

Memang tidak adil untuk kita membuat kesimpulan tanpa memberi kesempatan kepada Najib dan Muhyiddin untuk membuktikan kemampuan team baru ini, namun jika penerajunya itu Najib, maka apakah anda sekalian bersedia membazirkan lebih banyak masa untuk orang seperti Najib membuktikan segala jaminannya akan cuba diusahakan dengan jaya?

Bukan pula kita mahu mengungkit kes pembunuhan Altantuya yang baru saja diputuskan hukumannya pagi semalam? Biarpun hari ini orang sibuk bercakap soal kabinet baru, namun misteri Altantuya tidak mudah dikambus begitu sahaja. Siapa boleh menerima hakikat bahawa dua pembunuhnya melakukan perbuatan terkutuk itu tanpa sebarang motif yang munasabah? Di sebalik pembunuhan itu, oranag ramai masih tidak berpuas hati dengan pembabitan kenalan rapat Najib berkaitan rasuah pembelian senjata Kementerian Pertahanan yang diterajui Najib ketika itu.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Silakan memberi komentar anda. Moga ianya akan terus bersama membina keyakinan untuk perjuangan.